Category Archives: DIY

Dynotest Shogun SP 125 2009

Senikmat nikmatnya motor harian ya motor standar, :mrgreen:

Ngga beda dengan susi, suzuki Shogun Sp kelahiran 2009 yang selama ini menemani penulis berkuliah di jogja, sebenarnya menjalin hubungan yang lama dengan sebuah kendaraan itu susah susah gampang, sering kali dibumbui rasa bosan, jenuh, eee.. plus dipanas panasi iklan iklan TV yang kece kece itu, Tantang nyalimu, Semakin Didepan, Siapkan Cicilanmu,.. atau apalah… 😆

Menjalin hubungan dengan susi ini bisa dibilang gampang gampang gampang, kaga ada susahnya sama sekali, kencengnya setandar, iritnya setandar, gantengnya setandar, sparepart awet, oli murah, ngga perlu jajan air radiator, sensor abs, alarm, karena semua fitur tersebut ngga ada… hahahaha.. bahagia bukan???? 😀

Menginjak tahun kelima, penulis ingin merefresh motor kesayangan kembali ke kondisi prima, ngga usah muluk muluk targetnya, yang penting alus… sehat luar dalam… naik naik ke puncak gunung kuaaatt… dan tentunya bisa menemani penulis buat mencari kerja. *bulan ini gue wisuda, yesss!!

Just wait a little bit longer honey…

Sebelum restorasi, ada baiknya kalo naik ke meja dynotest dulu, 😛

Duh… alesanya ngga make sense banget alias ora mutu tenan.. mau restorasi aja ndadak naik dyno,… wakakwkakwak.. cuek ajalah. :mrgreen:

Eaaaa... Susi Nampang!

Eaaaa… Susi Nampang!

alhamdulilah, dengan kondisi saat ini.. Shogun Tua ini masih mampu mencatatkan Power 10,9 HP dan 10,02 NM, oh ya.. kiblat modifikasi si susi dari motorplus disini.

Spek:

Stock 124cc + Kompresi dibawah 1 : 9.6 karena klep rada rembes, minta serpis besar. :mrgreen:

Porting Inlet 21mm, Porting Outlet 19mm.

Durasi Cam Standar, Lift 7,xx mm + remove dekompresi.

Karburator Mikuni 18mm Jetting 15/97,5

Satria FU Silincer + Custom Header

Bonus : Rantai Kendor yang menghasilkan grafik ular kadut, lalu 9Power dan Tentunya Doa biar ngga meleduk. wakakakaka..

Hasil Dyno

Hasil Dyno

Pencapaian ini, tentu saja lumayan buat buat penulis yang ngga suka kenceng2, penulis sendiri tipe alon rider, apalagi kalo boncengan sama pacar, enak alon alon… hahahahaa

Btw waktu ngedyno kemaren, bareng sama NVL kinyis2 yang udah ganti printilan kecil kecil, knalpot racing dan setting CO+10 nembus 16,1 Hp.. beuuhhh… meskipun masih dibawah vixion punya mbah reka, lovemotobike.com yang bisa nembus 20 Hp lebih… muke gileeeee… :mrgreen:

Tunggu yah… Artikel Dynotest selanjut nya.. :mrgreen:

700 kilo bersama KIT chain lube

Wah.. baru barunya punya blog itu serasa punya dunia baru mas bro.. sehari dua hari aja penulis ngga nge blog rasanya ada saja yang kurang, seperti saat ini, ditengah kesibukan wara wiri luar kota tetep saja timbul hasrat ingin gendu gendu rasa meskipun jarak dan waktu memisahkan kita #halah :mrgreen:

Okay,.. sudah sebulanan ini penulis menggunakan chain lube bermerek KIT ini, tepatnya sih 700 kilo yah, cukup laah untuk berbagi pengalaman mengenai penggunaan chain lube ini kepada pembaca.

Murmer Abis

Murmer Abis

Continue reading

How To : Bore Up Honda Verza up to 225 cc !

Verza Ajegile!

Verza Ajegile!

Dalam kondisi standar, sebenarnya performa verza cukup banget buat harian, apalagi buat jalan jalan di dalam kota, torsinya maknyusss… 😀

Namun ada beberapa orang yang kurang puasss dengan kondisi standar verzanya, termasuk penulis.. :mrgreen: oh iya sebenernya ini blue print penulis buat bore up verza, biar ngga kalah sama susi, susi aja yang klepnya 25 berani nelen piston 58 mm, masa verza yang klepnya 30 cuma pakek piston 57 mm, kalah dong sama bebek sayur.. wkwkwk :mrgreen:

Punya susi

Punya Susi

Seperti Si Susi, rencananya sih masuk tahun kedua non verza bakalan di ubek ubek jerohanya, *kalo ada duitnya, wkwkwkwk :mrgreen:

okeh.. standarnya.. Bore Stroke Verza Punya ukuran 57,3 mm x 58 mm : 149 cc!!

Nih tabel nya.. yang kiri ukuran piston, yang kanan CC nya…

Kiri = mm, Kanan = CC

Kiri = mm, Kanan = CC

Okey… to the point aja yak gan…

1. Pin Piston Verza berukuran 14mm sama persis dengan Shogun, Thunder, Vixion, Jupiter Mx dan KLX 150, sooo.. mereka bisa tuker tukeran. ajib!

2. Piston Verza/NMP mempunyai profil cekung, tinggi piston dari pin sampai head berada pada kisaran 20mm 😆

3. Piston yang Pnp dengan Verza tanpa perlu papas adalah milik Shogun dan Klx, karena tinggi piston sama sama pada kisaran 20mm, sedangkan milik thunder ketinggian 22mm cyin harus papas dulu, punya vixion sama mx kependekan, cuma 18-19mm seinget penulis.. :mrgreen:

4. Kalo mau ngebet piston vixion/mx biar low friction… bisa juga kok, cari yang ada jenongnya yak, atau ganti stang panjang.. 😀

5. Harganya macem macem nih… buat merek TDR tersedia dari 58 mm sampai 66 mm. kisaran 250 rebu an, buat merek BMI ada 57 – 58 – 59 lajut 63,5 – 65,5mm 200 ribu saja gan.. kalo mau enak pakek hi speed banyak banget pilihanya.. tapi rada  mahal.., tinggal sesuaiin cekungan klepnya aja.. josss! :mrgreen:

6. Kalo ngga mau repot repot ganti klep, maksimal pakai piston 66mm saja gan… mayan lah dapet 198 cc, jangan lupa ganti liner diesel yak :mrgreen:

Karena ini injeksi yaa sangat dianjurkan pakai ECU aftermarket, misalnya kayak.. BRT Juken 700 ribu saja.., jangan pake piggyback.. mahal… :mrgreen:

Close Loop ngga bisa di oprek?? Basiii…. :mrgreen:

DIY: Poles Headlamp Dengan Pasta Gigi

Selamat Pagi Pembaca 😀

Ceritanya penulis dipercaya bos besar (babeh) buat ngerawat si ertiput, dari pada rusak gara gara nganggur ngga pernah dipake, Yup, sejak bos besar dinas di surabaya 2013 lalu, r3 putih kelahiran 2012 ini terbengkalai di garasi, lemah, tak berdaya, tak ada yang menjamah, dipanasin seminggu sekali aja belum tentu, paling sebulan sekali, kalok babeh atau penulis pulang, memprihatinkan banget pokoknya, 😆

Dilihat lihat, wah mobil ini headlampnya kok mulai nguning, Okey, mumpung minggu minggu, selo… ayok kita bersihin.. 😈

1. Siapkan Pasta Gigi dan Kain Lap yang lembut. 😀

Pasta Gigi dan Kain Lap

Pasta Gigi dan Kain Lap

Continue reading