Tag Archives: rezaholic

Dynotest Shogun SP 125 2009

Senikmat nikmatnya motor harian ya motor standar, :mrgreen:

Ngga beda dengan susi, suzuki Shogun Sp kelahiran 2009 yang selama ini menemani penulis berkuliah di jogja, sebenarnya menjalin hubungan yang lama dengan sebuah kendaraan itu susah susah gampang, sering kali dibumbui rasa bosan, jenuh, eee.. plus dipanas panasi iklan iklan TV yang kece kece itu, Tantang nyalimu, Semakin Didepan, Siapkan Cicilanmu,.. atau apalah… 😆

Menjalin hubungan dengan susi ini bisa dibilang gampang gampang gampang, kaga ada susahnya sama sekali, kencengnya setandar, iritnya setandar, gantengnya setandar, sparepart awet, oli murah, ngga perlu jajan air radiator, sensor abs, alarm, karena semua fitur tersebut ngga ada… hahahaha.. bahagia bukan???? 😀

Menginjak tahun kelima, penulis ingin merefresh motor kesayangan kembali ke kondisi prima, ngga usah muluk muluk targetnya, yang penting alus… sehat luar dalam… naik naik ke puncak gunung kuaaatt… dan tentunya bisa menemani penulis buat mencari kerja. *bulan ini gue wisuda, yesss!!

Just wait a little bit longer honey…

Sebelum restorasi, ada baiknya kalo naik ke meja dynotest dulu, 😛

Duh… alesanya ngga make sense banget alias ora mutu tenan.. mau restorasi aja ndadak naik dyno,… wakakwkakwak.. cuek ajalah. :mrgreen:

Eaaaa... Susi Nampang!

Eaaaa… Susi Nampang!

alhamdulilah, dengan kondisi saat ini.. Shogun Tua ini masih mampu mencatatkan Power 10,9 HP dan 10,02 NM, oh ya.. kiblat modifikasi si susi dari motorplus disini.

Spek:

Stock 124cc + Kompresi dibawah 1 : 9.6 karena klep rada rembes, minta serpis besar. :mrgreen:

Porting Inlet 21mm, Porting Outlet 19mm.

Durasi Cam Standar, Lift 7,xx mm + remove dekompresi.

Karburator Mikuni 18mm Jetting 15/97,5

Satria FU Silincer + Custom Header

Bonus : Rantai Kendor yang menghasilkan grafik ular kadut, lalu 9Power dan Tentunya Doa biar ngga meleduk. wakakakaka..

Hasil Dyno

Hasil Dyno

Pencapaian ini, tentu saja lumayan buat buat penulis yang ngga suka kenceng2, penulis sendiri tipe alon rider, apalagi kalo boncengan sama pacar, enak alon alon… hahahahaa

Btw waktu ngedyno kemaren, bareng sama NVL kinyis2 yang udah ganti printilan kecil kecil, knalpot racing dan setting CO+10 nembus 16,1 Hp.. beuuhhh… meskipun masih dibawah vixion punya mbah reka, lovemotobike.com yang bisa nembus 20 Hp lebih… muke gileeeee… :mrgreen:

Tunggu yah… Artikel Dynotest selanjut nya.. :mrgreen:

Think Smart Dalam Menyikapi Artikel Press Release

teaserr25-masspro-61

Dalam dunia per-bloggeran, belakangan ini marak sekali bertebaran artikel artikel yang berisi tentang informasi suatu produk, modelnya bisa bermacam macam.. ada pemberitaan tentang lomba irit, ada juga pemberitaan mengenai test top speed, lalu ada market share, pokoknya bermacam macam deh.. 😀

Karena bukan artikel murni dari blogger tersebut, biasanya dicantumkan pula tag “Press Release”. Sooo.. pembaca jangan kaget kalo isinya semua sama yah.. karena sumbernya memang sama, yah pabrikan yang bersangkutan tersebut. :mrgreen: Continue reading

Cadas: Kevin Schwantz Bakal Bertarung di Suzuka 8 hours lagi!

Kevin Schwantz!

Kevin Schwantz!

Usia tidak menghalangi Kevin Schwantz untuk tetap berkiprah dalam olahraga balap motor!

Meski usia telah memasuki angka 49 tahun, (tahun ini 50), juara dunia Moto Gp tahun 1993 ini tetap bertarung di lintasan balap, tak tanggung tanggung, Suzuka Endurance 8 Hours yang menjadi saksi! cadassss! :mrgreen: Continue reading

Test Akurasi GPS berdasarkan Speedometer Verza!

Selfie dulu, wakawkawk

Selfie dulu, wakawkawk

Sebenernya penulis bingung mau bikin judul apa yang menarik, tadinya mau bikin judul :

“Mengetahui Perbedaan Akurasi Aplikasi Speedometer GPS Ulysee dengan Akurasi Aplikasi Speedometer RaceDroid pada Lenovo A390i”

Dengan Hipotesis :

Tidak Ada Perbedaan signifikan antara Akurasi Aplikasi Speedometer GPS Ulysee dengan Akurasi Aplikasi Speedometer RaceDroid pada Lenovo A390i “

Foto Foto dulu

Foto Foto dulu

Tapi Kok Skripsi banget yah.. ah sudahlah.. to the point saja yah gaan :mrgreen:

Biar Data Yang Berbicara saja… okeey!! 😀

Ring Road Utara

Ring Road Utara

Track : Ring Road Utara

Panjang : 1,4 Km

Rider : Penulis 160/60 Kg 😈

Here we goo…

Well.. Mari Dicermati Indikatornya, Angka Yang Ditunjuk Panah Diatas Adalah Indikator Kecepatan dari Ulysee Speedometer, sedangkang jarum menunjuk dibawah merupakan indikator dari RaceDroid. 😀

Indikator Speedometer Verza : 0 Km/h

Indikator Ulysee Spedometer : 0 Km/h

Indikator Race Droid : 0 Km/h

Indikatornya

Indikatornya

Indikator Speedometer Verza : 20 Km/h

Indikator Ulysee Spedometer : 19 Km/h

Indikator Race Droid : 19 Km/h

@20 Km/h

@20 Km/h

Indikator Speedometer Verza : 40 Km/h

Indikator Ulysee Spedometer : 39 Km/h

Indikator Race Droid : 38 Km/h

@ 40Km/h

@ 40Km/h

Indikator Speedometer Verza : 60 Km/h

Indikator Ulysee Spedometer : 59 Km/h

Indikator Race Droid : 58 Km/h

@60 Km/h

@60 Km/h

Indikator Speedometer Verza : 80 Km/h

Indikator Ulysee Spedometer : 77 Km/h

Indikator Race Droid : 76 Km/h

@80 Km/h

@80 Km/h

Last….

Indikator Speedometer Verza : 100 Km/h

Indikator Ulysee Spedometer : 98 Km/h

Indikator Race Droid : 97.52 Km/h

Ulysee @98 Km/h

Ulysee @98 Km/h

RaceDroid @97.52 Km/h

RaceDroid @97.52 Km/h

Well.. Dari data data diatas, dapat disimpulkan bahwa perbedaan antara speedometer dan GPS berkisar 5 – 2% atau 1 – 4 Km/h. Sedangkan Perbedaan  angka antara Aplikasi Ulysee dan Aplikasi RaceDroid hanya dalam range 0,48 – 1 Km/h.

Berdasarkan Teori dari Saifudin Azwar (2012), sebuah indikator dapat dikatakan signifikan jika memiliki taraf signifikansi diatas 0.05, alias 5% :mrgreen:

Sooo.. Jika ditarik kesimpulan, maka perbedaan antara Aplikasi Ulysee dan Aplikasi RaceDroid dengan Tidak Signifikan.

Jadi Hipotesis “Tidak Ada Perbedaan signifikan antara Akurasi Aplikasi Speedometer GPS Ulysee dengan Akurasi Aplikasi Speedometer RaceDroid pada Lenovo A390i” – Diterima

#Note : Jujur susah juga lho, ngepasin gas antara jarum speedometer biar tepat 20 – 40 – 60 – 80 dan 100..  tapi karena respon GPS yang cepet,.. capet banget malah,.. lebih mempermudah saat klik screenshoot, saat penulis amati, gerakan speedometer dengan gerakan GPS ada delay tak sampai 0,5 detik, ini hanya perkiraan saja lho ya…

by the way.. kalo pembaca mau lebih gampang, bisa pakai speedometer digital buat menjaga kecepatan tetep stabil, 😀

Test Akselerasi Honda Verza 2013

Ring Road Utara

Ring Road Utara

Track : Ring Road Utara

Rider : 160cm /60 kg :mrgreen:

Melanjutkan artikel topspeed tadi disini 😀

Tarik Mang....

Tarik Mang….

Test Akselerasi

okeh.. karena tadi test pertama spin.. sekarang saatnya test akselerasi yang sebenernya, test nya 0 – 73 km/h saja yah :mrgreen:

Masukin gigi 1 gantung gas,…. jessss… akselerasinya nyambung terus ditiap gigi nya.. ngga pake wheelie, pokoknya lancar jaya mas bro.. apalagi ini motor sendiri udah hafal selah selahnya.. ngga perlu tachometer cukup feeling sajaa :mrgreen:

20140223101921132

Untuk akselerasi 0-60 kmh Verza ini mencatatkan angka 4.06 detik!!! lebih kencang dari CB yang mencatatkan waktu 4.15 detik. 😀

20140223101930742

Note : Ngga usah diperdebatkan gan… penulis udah hapal selahnya non verza ini diluar kepala, karena penulis sendiri udah jalan jalan lebih dari 6000 kilo bersama verza, sedangkan CB.. 20 kilo saja belum sampai, :mrgreen:

Akselerasi

Data Akselerasi

Secara Feeling Verza ini tarikannya nampol bangeeettt di putaran bawah, ditambah lagi Gigi nya juga rapat rapat.. kalo untuk perkotaan, ngebut pakek verza berani lah tarik tarikan sama vixion, nvl, atau bahkan sama cb 150 yang sudah 6 speed itu… :mrgreen:

Tapi kalo udah ketemu jalan lurus nan panjang,… behhh… siap siap kehabisan nafas.. saat ngejar CB dan Vixion… :mrgreen:

Waktu Hardbraking.. wkwkwkwk

Waktu Hardbraking.. wkwkwkwk

Oh yaaa.. buat pembaca… hati hati kalo mau test top speed atau aksel, 😀

Test yang kedua rencananya mau penulis mentokin sampai top speed lagi, tapi pas ngegas ada Kucing nyebrang,….!!! woghhhh… makwukkkk… sekonyong konyong.. penulis langsung tarik rem sampe ban belakang ngunci, deg degan… serrr.. serr…. akhirnya balik kosan… ga berani lanjut… :mrgreen:

#dasarkucing

Test Top Speed Honda Verza

Selamat Pagi…

Sebenernya ini buntut penasaran penulis dari test top speed CB 150 R milik temen penulis disini.

Nah karena penasaran tuh ya, penulis jadi pengin mengetahui capaian akselerasi dan top speed based on GPS dengan motor sendiri :mrgreen:

Track

Ring Road Utara

Ring Road Utara

Track : Ring Road Utara

Panjang Track : 1,4 Km (termasuk start dan braking point)

Rider

Penulis (160/60) :mrgreen:

Tebak Motor Apa didepan??

Tebak Motor Apa didepan??

Sebelum mulai penulis foto foto dulu, tapi yah.. gitu deh.. fotonya item item doang, lha wong tengah malem ambil gambarnya, mau pake dslr resiko, selain ngga aerodinamis, menambah berat kendaraan, #alesan :mrgreen:

Tarik Mang....

Tarik Mang….

Okey.. Penulis tekan electric starter dulu.. lalu cari posisi yang pewe buat start.. 😀

Reset GPS dulu, cek sinyal, time out, sipp mantab… 😀

Masuk Gigi 1, tahan Rpm, lepass… srookkkk.. welahhh.. malah spin.. Lanjut.. test top speed dulu, akselnya belakangan! :mrgreen:

Masuk gigi 2, nafasnya pendek mas broo… shifting gigi 3, masih nendang tarikanya.. tarik lagi.. sampe pol… masuk gigi 4, lirik speedometer kecepatan udah 95 km/h.. shifting ke gigi 5, 100 keatas sudah mulai berat mas broo… top speed yang sampai 107 on speedometer jarumnya beradaa diantara 105 dan 110, 😀

Jesss.. penulis ngerem dan mlipir ke pinggir jalan..

Top Speed

Top Speed

Wow.. di GPS Menunjukan 102.59 km/h, jika angka yang tertera di speedometer 107km/h, maka ada simpangan 4,41 km/h.

Sooo.. simpangan speedometernya hanya 4,2% saja!!!! 😈

Joss

Joss

untuk jarak 200 meter (1/8 mile) verza mampu membukukan top speed 86.2 km/h dan untuk jarak 400 meter (1/4 mile) top speed yang mampu dicapai adalah 96.99 km/h, woow cukup kencang buat motor seharga 17 jutaan.. ajibbb.. 😀

Oh yaa.. btw karena ban belakang spin.. catatan waktunya ngga bisa dijadikan referensi ya gan 😀

akselerasi

akselerasi

Akselerasi Verza nampol banget di putaran bawah.. sampai kecepatan 80 km/h penulis yakin verza ini bisa banget buat bersaing sama motor motor 150 cc lain, asal bukan TZM 150, RGR 150, Ninja 150 atau NSR 150.. wkwkwkwkk.. :mrgreen:

btw.. aplikasi ini cukup akurat lho.., dari data terlampir,.. kelihatan juga spin nya, catatan waktu 0-10 nya molor sampai sedetik lebih, :mrgreen:

Grafik akseelrasi

Grafik akseelrasi

Verza ini buat berlari 90-kmh keatas mulai berasa beratttt.. kenapa hayooo???

yups tepat sekali!!

Motor ini didesain buat perkotaan, kemampuan tanjakan, kemampuan bekerja kerassss! soo jangan heran, walaupun klep nya berukuran gambot tapi nafasnya kurang jesss 😀

Next… Akselerasi.. sooo stay tuned on rezaholic.wordpress.com!

Harga Ninja 250 Mono Naked

Berapa sih harga yang cocok untuk Ninja RR Mono Naked Version ini, btw ini cuma perkiraan saja, belum tentu tepat, namun bisa juga tepat, namun pengalaman penulis, waktu prediksi harga RR Mono 40 jt, sedangkan harga launching nya 39.9 jt, beda beda tipis lah yaaa :mrgreen:

Ninja 250 RR Naked Mono

Ninja 250 RR Naked Mono

Oh yaaa.. Disini ada 2 hirearki dalam menentukan harga,

1. Yang pertama dilihat dari selisih harga Ninja RR dengan Ninja R

Ninja RR

Ninja RR seharga Rp. 35.100.000

 

Ninja R

Ninja R seharga Rp. 26.500.000

Berarti ada selisih harga Rp. 8.600.000 , jika saat ini harga Ninja Mono RR seharga Rp. 39.900.000 rupiah, maka harga Ninja Mono Naked akan berharga Rp. 31.300.000 !!

Wah, murah banget buat ukuran sport 250 cc. :mrgreen:

Jika di set diharga ini bakalan memporak porandakan peta persaingan motor sport di indonesia, ngga cuma yang 250 cc, yang 150 cc pun bakalan kena imbas, bisa bisa R15 dan CBR Ckd bakalan layu sebelum berkembang :mrgreen:

2. Selisih Harga Z250 dan Ninja 250 Fi

Ninja 250 Fi

Ninja 250 Fi seharga Rp. 52.900.000

Z250 seharga

Z250 seharga Rp. 48.500.000

Ada selisih harga Rp. 4.400.000 pada kedua model ini, jika Ninja RR Mono Naked sekarang berharga Rp. 39.900.000, maka jika dikurangi akan menjadi Rp. 35.500.000… 😀

Dalam bayangan penulis harga Rp. 35.500.000 ini merupakan harga yang paling logis dan sangat wajarr, ngga mahal dan ngga terlalu murah, selain itu perbededaan RR Mono dengan Mono Naked sepertinya hanya pada bagian fairing saja, berbeda dengan Ninja RR dan Ninja R yang berbeda sampai kebagian karburator nya 😀

Tapi begitu, penulis sih mau mau saja kalo disodorin motor Rp. 31.300.000, siapa sih yang mau beli motor overprice??? :mrgreen: