Tag Archives: verza

700 kilo bersama KIT chain lube

Wah.. baru barunya punya blog itu serasa punya dunia baru mas bro.. sehari dua hari aja penulis ngga nge blog rasanya ada saja yang kurang, seperti saat ini, ditengah kesibukan wara wiri luar kota tetep saja timbul hasrat ingin gendu gendu rasa meskipun jarak dan waktu memisahkan kita #halah :mrgreen:

Okay,.. sudah sebulanan ini penulis menggunakan chain lube bermerek KIT ini, tepatnya sih 700 kilo yah, cukup laah untuk berbagi pengalaman mengenai penggunaan chain lube ini kepada pembaca.

Murmer Abis

Murmer Abis

Continue reading

Test Akurasi GPS berdasarkan Speedometer Verza!

Selfie dulu, wakawkawk

Selfie dulu, wakawkawk

Sebenernya penulis bingung mau bikin judul apa yang menarik, tadinya mau bikin judul :

“Mengetahui Perbedaan Akurasi Aplikasi Speedometer GPS Ulysee dengan Akurasi Aplikasi Speedometer RaceDroid pada Lenovo A390i”

Dengan Hipotesis :

Tidak Ada Perbedaan signifikan antara Akurasi Aplikasi Speedometer GPS Ulysee dengan Akurasi Aplikasi Speedometer RaceDroid pada Lenovo A390i “

Foto Foto dulu

Foto Foto dulu

Tapi Kok Skripsi banget yah.. ah sudahlah.. to the point saja yah gaan :mrgreen:

Biar Data Yang Berbicara saja… okeey!! 😀

Ring Road Utara

Ring Road Utara

Track : Ring Road Utara

Panjang : 1,4 Km

Rider : Penulis 160/60 Kg 😈

Here we goo…

Well.. Mari Dicermati Indikatornya, Angka Yang Ditunjuk Panah Diatas Adalah Indikator Kecepatan dari Ulysee Speedometer, sedangkang jarum menunjuk dibawah merupakan indikator dari RaceDroid. 😀

Indikator Speedometer Verza : 0 Km/h

Indikator Ulysee Spedometer : 0 Km/h

Indikator Race Droid : 0 Km/h

Indikatornya

Indikatornya

Indikator Speedometer Verza : 20 Km/h

Indikator Ulysee Spedometer : 19 Km/h

Indikator Race Droid : 19 Km/h

@20 Km/h

@20 Km/h

Indikator Speedometer Verza : 40 Km/h

Indikator Ulysee Spedometer : 39 Km/h

Indikator Race Droid : 38 Km/h

@ 40Km/h

@ 40Km/h

Indikator Speedometer Verza : 60 Km/h

Indikator Ulysee Spedometer : 59 Km/h

Indikator Race Droid : 58 Km/h

@60 Km/h

@60 Km/h

Indikator Speedometer Verza : 80 Km/h

Indikator Ulysee Spedometer : 77 Km/h

Indikator Race Droid : 76 Km/h

@80 Km/h

@80 Km/h

Last….

Indikator Speedometer Verza : 100 Km/h

Indikator Ulysee Spedometer : 98 Km/h

Indikator Race Droid : 97.52 Km/h

Ulysee @98 Km/h

Ulysee @98 Km/h

RaceDroid @97.52 Km/h

RaceDroid @97.52 Km/h

Well.. Dari data data diatas, dapat disimpulkan bahwa perbedaan antara speedometer dan GPS berkisar 5 – 2% atau 1 – 4 Km/h. Sedangkan Perbedaan  angka antara Aplikasi Ulysee dan Aplikasi RaceDroid hanya dalam range 0,48 – 1 Km/h.

Berdasarkan Teori dari Saifudin Azwar (2012), sebuah indikator dapat dikatakan signifikan jika memiliki taraf signifikansi diatas 0.05, alias 5% :mrgreen:

Sooo.. Jika ditarik kesimpulan, maka perbedaan antara Aplikasi Ulysee dan Aplikasi RaceDroid dengan Tidak Signifikan.

Jadi Hipotesis “Tidak Ada Perbedaan signifikan antara Akurasi Aplikasi Speedometer GPS Ulysee dengan Akurasi Aplikasi Speedometer RaceDroid pada Lenovo A390i” – Diterima

#Note : Jujur susah juga lho, ngepasin gas antara jarum speedometer biar tepat 20 – 40 – 60 – 80 dan 100..  tapi karena respon GPS yang cepet,.. capet banget malah,.. lebih mempermudah saat klik screenshoot, saat penulis amati, gerakan speedometer dengan gerakan GPS ada delay tak sampai 0,5 detik, ini hanya perkiraan saja lho ya…

by the way.. kalo pembaca mau lebih gampang, bisa pakai speedometer digital buat menjaga kecepatan tetep stabil, 😀

How To : Bore Up Honda Verza up to 225 cc !

Verza Ajegile!

Verza Ajegile!

Dalam kondisi standar, sebenarnya performa verza cukup banget buat harian, apalagi buat jalan jalan di dalam kota, torsinya maknyusss… 😀

Namun ada beberapa orang yang kurang puasss dengan kondisi standar verzanya, termasuk penulis.. :mrgreen: oh iya sebenernya ini blue print penulis buat bore up verza, biar ngga kalah sama susi, susi aja yang klepnya 25 berani nelen piston 58 mm, masa verza yang klepnya 30 cuma pakek piston 57 mm, kalah dong sama bebek sayur.. wkwkwk :mrgreen:

Punya susi

Punya Susi

Seperti Si Susi, rencananya sih masuk tahun kedua non verza bakalan di ubek ubek jerohanya, *kalo ada duitnya, wkwkwkwk :mrgreen:

okeh.. standarnya.. Bore Stroke Verza Punya ukuran 57,3 mm x 58 mm : 149 cc!!

Nih tabel nya.. yang kiri ukuran piston, yang kanan CC nya…

Kiri = mm, Kanan = CC

Kiri = mm, Kanan = CC

Okey… to the point aja yak gan…

1. Pin Piston Verza berukuran 14mm sama persis dengan Shogun, Thunder, Vixion, Jupiter Mx dan KLX 150, sooo.. mereka bisa tuker tukeran. ajib!

2. Piston Verza/NMP mempunyai profil cekung, tinggi piston dari pin sampai head berada pada kisaran 20mm 😆

3. Piston yang Pnp dengan Verza tanpa perlu papas adalah milik Shogun dan Klx, karena tinggi piston sama sama pada kisaran 20mm, sedangkan milik thunder ketinggian 22mm cyin harus papas dulu, punya vixion sama mx kependekan, cuma 18-19mm seinget penulis.. :mrgreen:

4. Kalo mau ngebet piston vixion/mx biar low friction… bisa juga kok, cari yang ada jenongnya yak, atau ganti stang panjang.. 😀

5. Harganya macem macem nih… buat merek TDR tersedia dari 58 mm sampai 66 mm. kisaran 250 rebu an, buat merek BMI ada 57 – 58 – 59 lajut 63,5 – 65,5mm 200 ribu saja gan.. kalo mau enak pakek hi speed banyak banget pilihanya.. tapi rada  mahal.., tinggal sesuaiin cekungan klepnya aja.. josss! :mrgreen:

6. Kalo ngga mau repot repot ganti klep, maksimal pakai piston 66mm saja gan… mayan lah dapet 198 cc, jangan lupa ganti liner diesel yak :mrgreen:

Karena ini injeksi yaa sangat dianjurkan pakai ECU aftermarket, misalnya kayak.. BRT Juken 700 ribu saja.., jangan pake piggyback.. mahal… :mrgreen:

Close Loop ngga bisa di oprek?? Basiii…. :mrgreen:

OPINI: YIMM Ngga Akan Berani Masukin SZ-R 150

Yamaha SZ R

Yamaha SZ R

Yamaha SZR! Secara desain, okelahh.. motor ini ganteng buat harga segitu, fiturnya juga lumayan, ada tachometernya ngga kayak Verza yang minim banget fitur!

Di india sana, Yamaha SZ R 150 ini punya harga sekitar 11.000.000 sedangkan Byson di jual seharga 13.500.000. ada selisih harga 2,5 juta antara SZR dengan Byson, yaahh kalo di itung itung berdasar persentase ada selisih 20% gan.. okey mayan, bisa bersaing dengan Verza dari segi harga.. 😀

Terus gimana peluangnya jika masuk indonesia?

Ngga Bakal.. Ini nih alesanya! :mrgreen:

Yamaha SZ R

Yamaha SZ R

Alasan Pertama, SZR ini udah launching di india tahun 2010 lalu, tepatnya tanggal 10 desember, dan mulai facelift tahun 2012, kalo masuk sini yo jelss.. udah basi.. selisih 4 tahun lho.. dan pasti butuh refreshment lagi 😀

FZ vs Triger

FZ vs Triger

Alasan Kedua, Jika byson di jual 21.000.000, maka motor ini bisa dijual 16 jutaan kalo kita mengambil selisih 20%, yah mentok mentoknya 19 jutaan.. dan itu belum sama upgrade injeksi, belum juga upgrade cakram roda depan, sooo.. harganya bakalan membengkak! :mrgreen:

Spesifikasi Terlalu Rendah!

Spesifikasi Terlalu Rendah!

Alasan Ketiga, Nah ini juga nih yang bikin Yamaha mikir mikir buat masukin motor ini, walaupun 150 cc tapi motor ini cuma mampu menelurkan tenaga 12 PS, torsinya pun hanya 12.8 Nm yang di capai pada rpm sangat rendah, 4.500 rpm. jika dibandingkan dengan verza yang mampu menelurkan 13 PS plus Torsi 12,7 Nm @6000 rpm. Kecil banget, bahkan jika di bandingkan Xeon yang punya 11,4 Hp, dengan selisih 25cc!

Honda Verza

Honda Verza

Cara paling simple ya bikin Vixion wannabe dengan mesin byson, seperti Honda membuat CB 150 wannabe bernama Verza. 😈

Test Akselerasi Honda Verza 2013

Ring Road Utara

Ring Road Utara

Track : Ring Road Utara

Rider : 160cm /60 kg :mrgreen:

Melanjutkan artikel topspeed tadi disini 😀

Tarik Mang....

Tarik Mang….

Test Akselerasi

okeh.. karena tadi test pertama spin.. sekarang saatnya test akselerasi yang sebenernya, test nya 0 – 73 km/h saja yah :mrgreen:

Masukin gigi 1 gantung gas,…. jessss… akselerasinya nyambung terus ditiap gigi nya.. ngga pake wheelie, pokoknya lancar jaya mas bro.. apalagi ini motor sendiri udah hafal selah selahnya.. ngga perlu tachometer cukup feeling sajaa :mrgreen:

20140223101921132

Untuk akselerasi 0-60 kmh Verza ini mencatatkan angka 4.06 detik!!! lebih kencang dari CB yang mencatatkan waktu 4.15 detik. 😀

20140223101930742

Note : Ngga usah diperdebatkan gan… penulis udah hapal selahnya non verza ini diluar kepala, karena penulis sendiri udah jalan jalan lebih dari 6000 kilo bersama verza, sedangkan CB.. 20 kilo saja belum sampai, :mrgreen:

Akselerasi

Data Akselerasi

Secara Feeling Verza ini tarikannya nampol bangeeettt di putaran bawah, ditambah lagi Gigi nya juga rapat rapat.. kalo untuk perkotaan, ngebut pakek verza berani lah tarik tarikan sama vixion, nvl, atau bahkan sama cb 150 yang sudah 6 speed itu… :mrgreen:

Tapi kalo udah ketemu jalan lurus nan panjang,… behhh… siap siap kehabisan nafas.. saat ngejar CB dan Vixion… :mrgreen:

Waktu Hardbraking.. wkwkwkwk

Waktu Hardbraking.. wkwkwkwk

Oh yaaa.. buat pembaca… hati hati kalo mau test top speed atau aksel, 😀

Test yang kedua rencananya mau penulis mentokin sampai top speed lagi, tapi pas ngegas ada Kucing nyebrang,….!!! woghhhh… makwukkkk… sekonyong konyong.. penulis langsung tarik rem sampe ban belakang ngunci, deg degan… serrr.. serr…. akhirnya balik kosan… ga berani lanjut… :mrgreen:

#dasarkucing

Test Top Speed Honda Verza

Selamat Pagi…

Sebenernya ini buntut penasaran penulis dari test top speed CB 150 R milik temen penulis disini.

Nah karena penasaran tuh ya, penulis jadi pengin mengetahui capaian akselerasi dan top speed based on GPS dengan motor sendiri :mrgreen:

Track

Ring Road Utara

Ring Road Utara

Track : Ring Road Utara

Panjang Track : 1,4 Km (termasuk start dan braking point)

Rider

Penulis (160/60) :mrgreen:

Tebak Motor Apa didepan??

Tebak Motor Apa didepan??

Sebelum mulai penulis foto foto dulu, tapi yah.. gitu deh.. fotonya item item doang, lha wong tengah malem ambil gambarnya, mau pake dslr resiko, selain ngga aerodinamis, menambah berat kendaraan, #alesan :mrgreen:

Tarik Mang....

Tarik Mang….

Okey.. Penulis tekan electric starter dulu.. lalu cari posisi yang pewe buat start.. 😀

Reset GPS dulu, cek sinyal, time out, sipp mantab… 😀

Masuk Gigi 1, tahan Rpm, lepass… srookkkk.. welahhh.. malah spin.. Lanjut.. test top speed dulu, akselnya belakangan! :mrgreen:

Masuk gigi 2, nafasnya pendek mas broo… shifting gigi 3, masih nendang tarikanya.. tarik lagi.. sampe pol… masuk gigi 4, lirik speedometer kecepatan udah 95 km/h.. shifting ke gigi 5, 100 keatas sudah mulai berat mas broo… top speed yang sampai 107 on speedometer jarumnya beradaa diantara 105 dan 110, 😀

Jesss.. penulis ngerem dan mlipir ke pinggir jalan..

Top Speed

Top Speed

Wow.. di GPS Menunjukan 102.59 km/h, jika angka yang tertera di speedometer 107km/h, maka ada simpangan 4,41 km/h.

Sooo.. simpangan speedometernya hanya 4,2% saja!!!! 😈

Joss

Joss

untuk jarak 200 meter (1/8 mile) verza mampu membukukan top speed 86.2 km/h dan untuk jarak 400 meter (1/4 mile) top speed yang mampu dicapai adalah 96.99 km/h, woow cukup kencang buat motor seharga 17 jutaan.. ajibbb.. 😀

Oh yaa.. btw karena ban belakang spin.. catatan waktunya ngga bisa dijadikan referensi ya gan 😀

akselerasi

akselerasi

Akselerasi Verza nampol banget di putaran bawah.. sampai kecepatan 80 km/h penulis yakin verza ini bisa banget buat bersaing sama motor motor 150 cc lain, asal bukan TZM 150, RGR 150, Ninja 150 atau NSR 150.. wkwkwkwkk.. :mrgreen:

btw.. aplikasi ini cukup akurat lho.., dari data terlampir,.. kelihatan juga spin nya, catatan waktu 0-10 nya molor sampai sedetik lebih, :mrgreen:

Grafik akseelrasi

Grafik akseelrasi

Verza ini buat berlari 90-kmh keatas mulai berasa beratttt.. kenapa hayooo???

yups tepat sekali!!

Motor ini didesain buat perkotaan, kemampuan tanjakan, kemampuan bekerja kerassss! soo jangan heran, walaupun klep nya berukuran gambot tapi nafasnya kurang jesss 😀

Next… Akselerasi.. sooo stay tuned on rezaholic.wordpress.com!

Customer Expectation, Apa saja yang diharapkan konsumen?

Honda Verza, Motor ini "Sempurna"

Honda Verza, Motor ini “Sempurna”

Apa yang ngga ada dari motor ini?? seluruh kebutuhan standar dari sebuah motor, ada semua didalam motor ini, bahkan diperkuat dengan brand image yang bagus plus harga yang sangat murah dika dibandingkan dengan motor sekelasnya.

Dalam ideologi Toyota Way, ada 9 pertimbangan bagaimana seorang konsumen menentukan pilihan terhadap suatu produk otomotif, :

1. Reliability

Sebagai konsumen yang kita harapkan dari membeli sebuah produk tentu saja reliabilitas nya, kendaraan yang kita beli harus minim dari masalah, masa kita beli motor baru sudah bolak balik bengkel buat benerin ina inu, yah intinya kendaraan mampu dipergunakan sebagaimana mestinya secara konsisten.

2. Low Prices

Ada yang suka beli motor overprice? :mrgreen:

3. Easy To Get

Easy to get atau gampang diperoleh, mempunyai arti bahwa produk yang dijual harus mudah untuk didapatkan, dealer nya tersebar merata, banyak pilihan pembelian kendaraan, bisa cash, bisa kredit, selain itu inden atau tidaknya juga mempengaruhi konsumen, konsumen juga bakalan mikir mikir mau beli motor kok harus nunggu lama, harus kredit padahal punya duit cash, mending ambil yang lain. 😀

4. STYLE

Dalam ilmu psikologi ketika seorang manusia sudah memenuhi kebutuhan pokok dalam keseharianya, maka individu tersebut akan memiliki kebutuhan lain, yaitu kebutuhan untuk aktualisasi diri, STYLE disini erat hubunganya dengan aktualisasi diri, ketika menggunakan motor yang baru, kinyis kinyis, dan modelnya keren pasti kita merasa lebih pede bangga ketika berkendara. 😀

5. Good Quality

Ketika kita membeli sebuah kendaraan, pasti kita berharap kendaraan yang kita beli itu awet, masa kita membeli motor mahal mahal baru sebentar headlamp kuning kuning, mesin kasar, oli meler, shocknya mati, contoh terdekatnya ya ketika booming mocin dulu awal tahun 2000an, pada masa itu, mocin laku keras, namun tak butuh waktu lama, beberapa tahun kemudian motornya sudah rusak, kelistrikan eror, bawaanya ngga enak, bahkan sampai turun mesin.

6. Easy To Ride

Tahu ngga kenapa skutik lagi laris larisnya di indonesia??? skutik itu easy to ride banget, bawanya gampang, tinggal gas sajaa.. bapak bapak ibu ibu anak anak mas mas mbak mbak om tante bisa semua pake skutik. easy to ride sebenernya ngga cuma berlaku untuk skutik saja tapi juga bisa juga diterapkan ke motor sport, bayangin kalo semua motor sport pakai stang jepit, puegel puegel dah :mrgreen:

7. Safety

Keamanan kendaraan menjadi salah satu pertimbangan dalam pemilihan kendaraan, sebenernya kalau untuk kendaraan roda 2 bisa masuk ke fitur pasifnya nih, seperti penerapan secure key shutter, side stand switch, parking brake, imobillizer, alarm, sedangkan untuk keamanan aktif bisa juga dari penggunaan ABS, Active Suspension, Traction control.. dann.. jarang diterapkan di motor kecil disini :mrgreen:

8. Hemat Bahan Bakar

Bicara tentang motor operasional, pasti konsumsi bahan bakar jadi pertimbangan, yup.. motor yang punya konsumsi bakar lebih irit pasti memiliki nilai lebih dimata konsumen, 

9. Timely Manner

Timely Manner itu punya arti waktunya pas… ngga terlalu lama sampai basi.. ngga juga terlalu cepet… Contoh simplenya: Old Fino, pembaca tau kan old fino?? di thailand old fino udah diluncurkan sejak lama sekali,.. tapi kok ditunggu tunggu ngga masuk2 sini, padahal animo konsumen besar juga lhoo, karena terlalu lama di PHP begitu launching disini keburu basi, konsumen sudah geram duluan. 😀 sebaliknya FXR, mendahului zaman nya, saat konsumen belum butuh spedo digital, mesin dohc, 6 speed, 20HP! plus mono shock, sudah dihadirkan didalam motor ini, dan saat ini konsumen cuma berharap FXR reborn, :mrgreen:

Galau: Yamaha Kembangkan Sport Entry Level!

NVL masih jumawa

NVL masih jumawa

Ngoahahahahaha.. sorry kalok judulnya sedikit kontroversial, penulis juga tergelitik.. :mrgreen:

Bro dan sis sekalian….seperti yang sudah pernah IWB katakan, strategi bersifat dinamis. Ketika pasar memaksa…tekanan kompetitor makin kuat, semua bisa saja dirubah. Seperti bocoran yang IWB terima barusan. Jika dulu Yamaha enggan rilis sport entry level…kini mereka mengakui langkah tersebut akan diambil. Informasi mengejutkan tersebut diungkapkan oleh pak Dion…vice president PT YIMM disela seminar injeksi DDS Yamaha Cempaka putih….

Pak Dion mengungkapkan…..pengembangan sport entry level sudah masuk keagenda mereka. Kemungkinan baru tahun depan kita akan mendapatkan gambaran gamblang. Walau singkat dan padat….sinyal tersebut jelas sebagai upaya meredam laju kompetitor. Dari sana sudah cukup bagi kita untuk menilai…..hasil penjualan sport bulan Januari 2014 ternyata mereka sikapi secara serius. Sepertinya Yamaha ogah kecolongan lagi. Pengalaman Mio sudah cukup menjadi pembelajaran yang tidak bisa dilupakan….

Last…battle sport saat ini memang berlangsung tidak imbang. Jika NVL dinobatkan melawan CB150R….Byson versus NMP, maka Verza dinilai melenggang sendirian. Nah…celah itulah yang coba direspon Yamaha. Sayang R & D membutuhkan waktu yang tidak singkat. Pertanyaannya….apakah rencana Yamaha tidak terlambat??. Apakah selama periode itu sepang terjang duo sport Honda tidak makin merajalela?. Mampukah NVL mengantipasi pressure Verza duet CB yang dari hari kehari makin kuat??. Kita lihat aja mzbro. Makin seru aja nih persaingan :mrgreen: ……(iwanbanaran.com)

Mungkin serangan dari CB cuma geli, entenggg.. yamaha masih bertepuk dada, dengan New Vixion nya, .. Namun begitu serangan dari verza, jleb jleb jleb jleb.. Pedes juga mas broo… 😀

Perlahan tapi pasti verza menggerogoti pasar motor sport, sebenernya ngga cuma motor sport saja, target market verza ya sangat jelas, yaitu orang yang mau naik kelas dari skutik ataupun bebek ke motor batangan, target sampingan verza ya itu “orang orang yang sayang mengeluarkan duit 23 juta buat dapet motor 150 cc” :mrgreen:

Verza striping alay

Verza striping galau

Lha wong mesin 150 cc, performanya ya paling cuma gitu gitu sajaaa, akselnya paling beda sedetik dua detik, top speednya ya tipis tipis sajaaaa, tapi kalok harganya beda 5 juta yaa siapa yang ngga ngilerrr… disini pinternya kompetior melihat celah, ketika melihat lawan lengah saat terbang diatas angin, ditusuk dari bawah.. pinter.. :mrgreen:

Tunggu ulasan selanjutnya yak.. tentang customer expectation didalam produk otomotif, artikelnya on progress… 😀

Ketika kita berada dipuncak, musuh terbesar kita sebenarnya bukanlah orang lain, melainkan diri kita sendiri…